Pentingnya Modernisasi Taman Bacaan

 

Sulit untuk dibantah. Semua orang pasti ingin memiliki hidup yang lebih baik dari sebelumnya. Maka, mau tidak mau, harus ada perubahan. Berubah pikirannya, berubah sikapnya, dan berubah pula perilakunya. Nah, salah satu caranya adalah “konsisten dalam memperbaiki diri”.

Sudah pasti pula. Tidak ada orang yang bisa memperbaiki diri tanpa belajar. Karena belajar, sejatinya menjadi bagian penting dan proses untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Jalan indah untuk mengubah diri menjadi lebih baik dari sebelumnya. Setuju, kan?

Jadi, ikhtiar memperbaiki diri dan belajar sangat butuh kemauan. Mau memperbaiki diri, mau belajar. Maka akan berubah, dari sebelumnya yang kurang baik menjadi lebih baik.

Spirit itulah yang harus diterapkan di taman bacaan. Di mana pun dan hingga kapan pun. Hanya di taman bacaan. Anak-anak yang selama ini tidak punya akses buku bacaan jadi bisa membaca buku. Maaf, ibu-ibu yang “tersingkir” akibat buta aksara jadi bisa baca dan tulis. Bahkan anak-anak prasekolah yang tidak kenal huruf, belum bisa berhitung bisa belajar di taman bacaan. Seperti di TBM Lentera Pustaka di Kaki Gunung Salak Bogor. Kini ada 145 anak usia sekolah yang mampu membaca 5-10 buku per minggu. Ada 10 ibu-ibu kaum buta aksara yang rutin belajar baca-tulis 2 kali seminggu. Ada pula 19 anak-anak usia prasekolah yang belajar sambil bermain mengenal huruf dan berhitung seminggu 3 kali. Itu semua terjadi karena ada “kemauan untuk belajar dan memperbaiki”.

Pentingnya modernisasi taman bacaan

Orang-orang pintar percaya. Modernisasi, globalisasi, dan digitalisasi adalah cara penting untuk maju. Cara efektif untuk melakukan perubahan sosial. Teknologi, manufaktur, pengetahuan, dan hampir semua lini kehidupan manusia sudah modern. Tapi sayang, taman bacaan relatif belum terkena dampak modernisasi. Taman bacaan, masih banyak yang menganggap “hanya tempat baca”. Karena itu, taman bacaan pun harus di-modernisasi. Karena taman bacaan adalah sentra perubahan sosial. Maka modernisasi taman bacaan sesuatu yang mutlak dan harus direncanakan. Agar kemauan memperbaiki diri dan belajar jadi lebih baik.

Taman bacaan butuh modernisasi. Karena di taman bacaan siapa pun bisa saling mengingatkan bukan menyalahkan. Di taman bacaan pula, siapa pun bisa saling introspeksi bukan saling mengoreksi.

Siapa pun. Bila mau memperbaiki diri dan belajar, Insya Allah akan indah pada waktunya. Karena setiap hembusan napas irang yang belajar dan mau memperbaiki diri adalah kebaikan dan keberkahan, Selagi mau belajar, tidak usah khawatir tentang apa yang akan terjadi di masa depan. Selagi mau memperbaiki diri, tidak usah takut akan jadi seperi apa? Asal semua dilakukan sesuai dengan koridor-Nya.

Manusia sering lupa. Terkadang Allah memberikan umur panjang seseorang namun manfaatnya kurang. Kadang pula Allah memberi umur pendek seseorang namun manfaatnya melimpah. Jadi tinggal kita, mau pilih yang mana? Salam literasi #KampanyeLiterasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.